Filosofi

Nikmatin Rujak, Nikmatin Pula Hidup

Panas panas gini kayaknya enak banget yahh makan rujak ditemani es yang menyegarkan. Wuihh., pasti cocok banget ya sobat. Udah dech kebanyang kan rasa nikmatnya. Seakan hidup ini bener bener nikmat banget.

 

Ehh sob tau gak ? kemaren kemaren aku sempet baca baca tulisan dari bunda Damae di Blognya, tentang filosofi rujak dengan kehidupan. Eitss., kayaknya gak afdol nich baca tulisan di blog ini sebelum sobat baca tulisannya bunda Damae disini.

 

Udah baca tulisannya tentang filosofi rujaknya ?? beneran udah ? serius ? kalau belum klik dulu dech disini.

Bagi sobat yang udah baca tulisannya bunda Damae, aku hanya akan mengulas sedikit saja tentang tulisan tersebut. Setelah baca bener-bener tulisannya bunda Damae ehh., tiba tiba ada inbox yang masuk via sosmedku. Dia sedikit berkeluh kesah tentang hidup yang dialaminya sekarang. Dan kalian tahu sob ? aku beri petuah ke teman ku ini, dengan gaya tulisannya bunda Damae. Iyaa dengan filosofi rujaknya. Wuihh., engak tahu kenapa sich tiba tiba jari jemari ini menari ajah ditombol handpond. Saya rasa, dari tulisan bunda Damae itu benerrrrrrrr bangetttt (*nah loch ‘r’ sama ‘t’ nya ada berapa 😀 ) saking merasa ada nilai inspirasinya.

 

Saat kita makan rujak, ada beberapa variasi rasa yang dapat kita rasakan. Pedas, manis, asam bahkan pahit terkadang ada, dan menjadi santapan kita. Tapi kita senang bukan ? kita menikmati rujak itu dengan segala variasi rasanya, iya kan ?. kita bahkan gak pernah tuh merasa males atau mengeluhkan variasi rasanya, apalagi buat sobat yang doyan banget dengan rujak. Pasti gak pernah sedikitpun mengeluh.

 

Ternyata dari rujak itu ada hubunganya dengan kehidupan kita loch sobat. Percaya gak ? harus percaya donk. Ini filosofi loch, kalau rujak itu banyak variasi rasanya. Begitu juga dalam hidup kita yang jalani ini. Kita banyak banget dech rasa dalam kehidupan kita. Terkadang hidup kita manis banget bak seorang raja atau pun ratu. Namun terkadang pula hidup kita pahit se pahit sayur pare dan daun pepaya yang membuat hidup kita seakan gak ada artinya, dan rasa rasa kehidupan yang lainnya. Setuju gak sobat ? benerkan kehidupan kita terkadang seperti itu ?, bener.

 

Kemudian kita pernah berfikir gak ? kalau kehidupan kita itu sebenarnya sama halnya dengan rujak, yang banyak variasinya. Tapi kita ko jarang banget yah menikmati kehidupan ini, menikmati segala variasi rasa dikehidupan kita. terutama disaat kehidupan yang kita rasa sangat pahit.

 

So, sekarang rubah midset kita. Kita nikmatin ajah semua variasi kehidupan kita diiringi dengan rasa syukur kepada sang pemilik alam. Iya nikmatin ajah, seperti kita nikmatin enaknya rujak yang banyak variasi rasanya.

 

Facebook Comments

Tagged , ,

Leave a Reply

2 thoughts on “Nikmatin Rujak, Nikmatin Pula Hidup

Tinggalkan Balasan ke saeful Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.